Perjuangan Bung Tomo

Perjuangan Bung Tomo

Bung Tomo atau Sutomo lahir di Surabaya, 3 Oktober 1920. 

Ia adalah pahlawan terkenal dan tangguh, karena perananya dalam membangkitkan semangat rakyat dengan pidatonya untuk melawan para penjajah Belanda melalui tentara NICA, dan berakhir dengan pertempuran 10 November 1945. 

Hingga kini hari tersebut diperingati sebagai Hari Pahlawan.

Bung Tomo lahir di Kampung Blauran, pusat kota Surabaya. Ayahnya bernama Kartawan Tjiptowidjojo, seorang kepala keluarga kelas menengah. 

Ia pernah bekerja sebagai pegawai pemerintahan, sebagai staf pribadi di sebuah perusahaan swasta, sebagai asisten di kantor pajak pemerintah, dan pegawai kecil di perusahaan ekspor-impor Belanda. 

Ia mengaku mempunyai pertalian darah dengan beberapa pendamping dekat Pangeran Diponegoro yang dikebumikan di Malang. 

Jika teman-teman mau mencari reffrensi tentang tips dan infomasi lainnya bisa mengunjungi dibaca.NET

Ibunya berdarah campuran Jawa Tengah, Sunda, dan Madura. Ia pernah bekerja sebagai polisi di kotapraja, dan pernah pula menjadi anggota Sarekat Islam, sebelum ia pindah ke Surabaya dan menjadi distributor lokal untuk perusahaan mesin jahit Singer.

Bung Tomo dibesarkan di rumah yang sangat menghargai pendidikan. Ia berbicara dengan terus terang dan penuh semangat. 

Bung Tomo suka bekerja keras untuk memperbaiki keadaan. Pada usia 12 tahun, ketika ia terpaksa meninggalkan pendidikannya di MULO, Bung Tomo melakukan berbagai pekerjaan kecil-kecilan untuk mengatasi dampak depresi pada saat itu. 

Belakangan Bung Tomo juga menyelesaikan pendidikan HBS-nya lewat korespondensi.

Bung Tomo kemudian bergabung dengan KBI (Kepanduan Bangsa Indonesia). Bung Tomo juga menegaskan bahwa filsafat kepanduan, ditambah dengan kesadaran nasionalis yang diperolehnya dari kelompok ini dan dari kakeknya, merupakan pengganti terbaik untuk pendidikan formalnya. Pada usia 17 tahun. 

Bung Tomo menjadi terkenal ketika berhasil menjadi orang kedua di Hindia Belanda dalam mencapai peringkat Pandu Garuda. Sebelum pendudukan Jepang pada 1942, peringkat ini hanya dicapai oleh tiga orang Indonesia.


Setelah Indonesia merdeka pada 17 Agustus 1945, rasa khawatir dari Bung Tomo muncul, jika tak ada generasi penerus yang berjiwa patriot, maka bangsa Indonesia akan hancur dan tentu akan kembali di jajah dalam bentuk lain.

Jiwa patriot dalam dada Bung Tomo, adalah jiwa patriot yang lahir dari kekuatan iman seorang Muslim. 

Bung Tomo meyakini bahwa berjuang dengan niat ikhlas membela kemerdekaan serta kedaulatan bangsa atas nama Allah, maka tak ada satu pun kerugian baginya. 

Untuk itulah, saat pemerintah waktu itu dianggap terlalu lambat dalam menghadapi pergerakan Belanda yang membonceng sekutu, Bung Tomo bersama rakyat melahirkan Barisan Pemberontakan Rakyat Indonesia (BPRI), dan sejak 12 Oktober 1945 ia menjadi pucuk pimpinan di BPRI.

Dibentuknya BPRI ini bertujuan untuk menampung para rakyat untuk bersiap menghadapi datangnya pasukan  Inggris dan NICA. 

Pembentukan BPRI ini berawal dari rasa kecewa Bung Tomo ketika melihat kondisi Ibukota Jakarta, dimana orang-orang Belanda maupun Sekutu bebas berkeliaran di jalanan Ibukota. 

BPRI mempunyai  senjata  ampuh dalam menggerakkan massa, yaitu Radio Pemberontakan. Pidato Bung Tomo di Radio  Pemberontakan berhasil memberikan semangat kepada rakyat untuk terus berjuang  mempertahankan kemerdekaan di Surabaya. 

Berkat Radio Pemberontakan ini terjalin komunikasi antar laskar pejuang.

Peranan Bung Tomo dalam menjaga kemerdekaan sangatlah penting. Ia menjadi sosok yang dihormati kawan dan disegani lawan. 

Selain telah berpengalaman dalam berbagai organisasi, Bung Tomo juga memiliki peran penting untuk Indonesia, terutama pada 10 November 1945. 

Bung Tomo menjadi penggerak dan pembangkit semangat rakyat Surabaya, karena pada waktu itu Surabaya diserang habis-habisan oleh pasukan Inggris yang mendarat untuk melucutkan senjata tentara pendudukan Jepang dan membebaskan tawanan Eropa. 

Bung Tomo dikenang karena seruan-seruan pidato dalam siaran-siaran radionya yang penuh dengan motivasi.

Baca Juga : Cara Mendidik Anak yang tepat

Pidato Bung Tomo

Bismillahirrohmanirrohim..
Merdeka!!!

Saudara-saudara rakyat jelata di seluruh Indonesia terutama saudara-saudara penduduk kota Surabaya.
Kita semuanya telah mengetahui.
Bahwa hari ini tentara Inggris telah menyebarkan pamflet-pamflet yang memberikan suatu ancaman kepada kita semua.
Kita diwajibkan untuk dalam waktu yang mereka tentukan,
menyerahkan senjata-senjata yang telah kita rebut dari tangannya tentara Jepang.
Mereka telah minta supaya kita datang pada mereka itu dengan mengangkat tangan.
Mereka telah minta supaya kita semua datang pada mereka itu dengan membawa bendera putih tanda bahwa kita menyerah kepada mereka

Saudara-saudara.
Di dalam pertempuran-pertempuran yang lampau kita sekalian telah menunjukkan bahwa rakyat Indonesia di Surabaya.
Pemuda-pemuda yang berasal dari Maluku,
Pemuda-pemuda yang berawal dari Sulawesi,
Pemuda-pemuda yang berasal dari Pulau Bali,
Pemuda-pemuda yang berasal dari Kalimantan,
Pemuda-pemuda dari seluruh Sumatera,
Pemuda Aceh, pemuda Tapanuli, dan seluruh pemuda Indonesia yang ada di Surabaya ini.
Di dalam pasukan-pasukan mereka masing-masing.
Dengan pasukan-pasukan rakyat yang dibentuk di kampung-kampung.
Telah menunjukkan satu pertahanan yang tidak bisa dijebol.
Telah menunjukkan satu kekuatan sehingga mereka itu terjepit di mana-mana.

Hanya karena taktik yang licik daripada mereka itu saudara-saudara.
Dengan mendatangkan Presiden dan pemimpin-pemimpin lainnya ke Surabaya ini. Maka kita ini tunduk untuk memberhentikan pertempuran.
Tetapi pada masa itu mereka telah memperkuat diri.
Dan setelah kuat sekarang inilah keadaannya.

Saudara-saudara kita semuanya.
Kita bangsa indonesia yang ada di Surabaya ini akan menerima tantangan tentara Inggris itu,
dan kalau pimpinan tentara inggris yang ada di Surabaya.
Ingin mendengarkan jawaban rakyat Indonesia.
Ingin mendengarkan jawaban seluruh pemuda Indonesia yang ada di Surabaya ini.
Dengarkanlah ini tentara Inggris.
Ini jawaban kita.
Ini jawaban rakyat Surabaya.
Ini jawaban pemuda Indonesia kepada kau sekalian.

Hai tentara Inggris!
Kau menghendaki bahwa kita ini akan membawa bendera putih untuk takluk kepadamu.
Kau menyuruh kita mengangkat tangan datang kepadamu.
Kau menyuruh kita membawa senjata2 yang telah kita rampas dari tentara jepang untuk diserahkan kepadamu
Tuntutan itu walaupun kita tahu bahwa kau sekali lagi akan mengancam kita untuk menggempur kita dengan kekuatan yang ada tetapi inilah jawaban kita:
Selama banteng-banteng Indonesia masih mempunyai darah merah
Yang dapat membikin secarik kain putih merah dan putih
Maka selama itu tidak akan kita akan mau menyerah kepada siapapun juga

Saudara-saudara rakyat Surabaya, siaplah keadaan genting!
Tetapi saya peringatkan sekali lagi.
Jangan mulai menembak,
Baru kalau kita ditembak,
Maka kita akan ganti menyerang mereka itukita tunjukkan bahwa kita ini adalah benar-benar orang yang ingin merdeka.

Dan untuk kita saudara-saudara.
Lebih baik kita hancur lebur daripada tidak merdeka.
Semboyan kita tetap: merdeka atau mati!

Dan kita yakin saudara-saudara.
Pada akhirnya pastilah kemenangan akan jatuh ke tangan kita,
Sebab Allah selalu berada di pihak yang benar.
Percayalah saudara-saudara.
Tuhan akan melindungi kita sekalian.

Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar!
Merdeka!!!

Baca juga : Cara Menjadi Ayah yang Baik Untuk Anak dan Istri
Buka Komentar
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

15 komentar

Pahlawan Arek Arek Suroboyo ini

Balas

Pemberani dan berpengaruh besar dalam kemerdekaan tanah air ini. #pahlawanhebat

Balas

bung tomo harusnya masuk uang baru

Balas

betul banget tuh WAM PC seharusnya bung tomo masuk uang baru

Balas

mantap sekali bung tomo

Balas

pahlawan yang sangat gagah dan berpengaruh ini

Balas

Jiwa nasionalisme beliau memang sangat tinggi

Balas

Pahlawan yang punya semangat nasionalisme tinggi, beda dengan politikus sekarang.

Balas

Ijin share min :D, biar para pemuda sekarang tau siapa itu bung tomo :)

Balas

pidatonya bung tomo bikin mrinding pantes aja mampu mrmprovokasi rakyat surabaya untuk melawan penjajah

Balas

Mantaff min, bung tomo memang banyak sekali menginspirasi semangat para pejuang pada zamanya.

Balas

Ini dia salah satu pahlawan Favorit saya,Pidatoo nya benar" membangkitkan semangat

Balas

SELAMAT ANDA MENDAPATKAN UNDANGAN RESMI DARI SUMOQQ.ORG Kunjungi skrg Live Chat nya u/Info lbh Lanjut,Dan Dapatkan Jutaan Rupiah Dengan Cuma-Cuma BBM : D8ACD825
Daftarkan Segera ID Hokimu Di SumoQQ.ORG ! WinRate Terbesar Untuk Semua Permainan Kartu Anda ! Min Depo Cuma 15RB !
Pin BBM : D8ACD825

Balas

terima kasih infonya sangat membantu.,.,.salam
cvtugu_rentcar

Balas