Senjata Buatan Pindad

Senjata Buatan Pindad

PT Pindad (Persero) adalah perusahaan industri dan manufaktur yang bergerak dalam pembuatan produk militer dan komersial di Indonesia dan memperkerjakan sekitar 3000 karyawan. Pada 22 Desember 2014, Pemerintah melalui Kementerian BUMN menunjuk Silmy Karim sebagai Dirut yang baru menggantikan Sudirman Said, kini menjabat Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral. Saat ini proses produksi PT. Pindad dilaksanakan di 2 tempat yaitu:

Divisi Amunisi di Turen Kabupaten Malang, Jawa Timur. Pabrik ini menempati lahan seluas 160 hektar.

Divisi Senjata, Divisi Mekanikal, Divisi Elektrikal, Divisi Forging & Casting, Unit Bisnis Toko Perlengkapan, Unit Bisnis Stamping, dan Unit Bisnis Laboratorium, yang semuanya ditempatkan di Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Komplek ini menempati lahan seluas 66 hektar. Khusus Direktorat Produksi Militer, mempekerjakan 1.546 karyawan yang terdiri dari 1.072 karyawan di pabrik dan 474 karyawan di bagian Staff.



Senapan Serbu SS-1
SS1 adalah senapan serbu yang dibuat oleh Pindad untuk bekerja dengan sistem kerja gas. Model ini merupakan adopsi dari senapan FNC Belgia, dengan beberapa perubahan. Piston gas langkah panjang ditempatkan di atas laras dan disambungkan dengan pembawa penutup. Sistem gas mempunyai dua posisi pengatur untuk kondisi normal dan kondisi berat. Penutup sendiri memiliki dua bagian masif yang mengunci dengan dalam penyambung laras. Bagian ekoran dengan rumah mekanik disambung dengan dua buah pena. Ekoran dapat dibuka untuk pembongkaran dan pemeliharaan dengan penarik pena belakang.

Laras SS1 dilengkapi dengan peredam sinar yang akan mengurangi pancaran api dan mengurangi hentakan kebelakang. Pembidikan melalui pejera di bagian depan dan pisir bentuk L yang dapat di set untuk jarak tembak 250 dan 400.

Pindad membuat ada empat posisi pengatur tembakan yaitu untuk tembakan tunggal, tiga-tiga, otomatis penuh serta posisi terkunci (safe). Tangkai penegang menempel pada pembawa penutup pada sisi kanan. Slot bagian belakang ditutup dengan penutup debu yang terbuka saat penegang ke belakang dan tertutup kembali secara otomatis saat penegang ke depan.

Senapan Serbu SS2
Sejak tahun 2006 Pindad telah meluncurkan senapan serbu versi baru, yaitu SS2. Kelahirannya didasarkan pada keinginan untuk menciptakan senapan serbu yang lebih teliti dan lebih ringan. Seperti halnya SS1, senapan ini bekerja dengan sistem kerja gas, dengan tembakan yang dipilih serta pengumpanan magasen. Perbedaannya adalah hentakan yang kecil saat penembakan berkat adanya karet buffer di bagian belakang. Penutup bentuk bulat dengan bentuk gigi untuk penguncian dalam penyambung laras. Ekoran maupun rumah mekanik terbuat dari alumunium panduan. Keduanya disambung dengan dua buah pena yang dapat dibuka untuk pembongkaran dan pemeliharaan.

Laras SS2 milik Pindad ini memiliki enam alur dengan putaran 178 mm (1:7 in) dilengkapi dengan peredam sinar yang akan mengurangi pancaran api dan mengurangi hentakan ke belakang. Pembidikan melalui lubang pada pisir yang dapat diatur elevasi maupun azimutnya untuk meningkatkan ketelitian. Mode tembakan adalah tembakan tunggal, otomatis penuh seta posisi terkunci (safe). Seperti halnya SS1, SS2 dibuat dalam empat varian yaitu varian (SS2-V2), ( SS2 V4), dan (SS2-V5).

SPR-2 Kal. 12.7 mm
PINDAD SPR 2 Cal 12,7 mm adalah senapan anti materil anggota senapan array presesi tinggi yang dihasilkan oleh PT PINDAD. SPR 2 adalah senapan tembakan tunggal, aksi baut dengan penglihatan optik dan a malt baffle muzzle brake untuk mengurangi kekuatan hentakan. untuk pengguna individu dapat dibuat dari bipod. Ketika senjata dalam keadaan siap tembak pilihan dan beberapa penyesuaian stok pelengkap dapat ditambahkan dibawah perakitan stok untuk panjang. Stok butt memiliki alas karet buttyang dapat disesuaikan untuk tinggi. Biasanya sistem ditujukan untuk penglihatan teleskopik 10 x 5, penglihatan malam dapat digunakan dengan kedua senapan. The SPR2 buatan Pindad adalah bilik catridge 12,7 x 99 mm (0.50 Browning). Ini cukup akurat untuk memungkinkan latihan penembakan di 1500 m. Pegangan pistol polimer agronomik bagi pengguna.

SPR-3 Kal. 7.62 mm

PINDAD SPR 3 senapan sniper dirancang sebagai senapan yang didedikasikan untuk memberikan jaminan akurasi, kemudahan pemeliharaan, keandalan dan ketahanan militer. Ada tembakan tunggal, tindakan baut senapan dengan penglihatan optik dan malt baffle muzzle brake untuk mengurangi kekuatan hentakan. Stok gagang lipat tersedia sebagai pilihan untuk pendek dan panjang. Varian SPR 3 dengan peredam termasuk amunisi subsonic. Biasanya sistem ditujukan untuk penglihatan teleskopik 10x5, penglihatan malam yang dapat digunakan dengan kedua senapan. Digunakan untuk tentara Indonesia.

SM2 V1 Kal.7.62 mm  
PINDAD SM2 adalah senapan dengan pengoperasian oleh gas, belt fed dan memiliki laras cepat-berubah. Cukup ringan untuk dibawa oleh infanteri dan mampu menghasilkan tembakan yang berkelanjutan selama periode yang memungkinkan ketika dipasang pada tripod. Penerima terbuat dari pelat baja terpaku bersama-sama untuk membuat bagian persegi panjang dari kekuatan besar. Pada moncong adalah blok penglihatan depan dan sekrup eliminator cahaya adalah dari jenis tipe tertutup. Boreter buat dari krom berlapis dan laras perakitan dapat diubah tanpa membongkar. Penglihatan depan adalah pisau yang dipasang pada sekrup dasar berulir yang cocok dengan blok yang dipasang pada ekor melintang. Penglihatan belakang adalah helaian yang dapat dilipat ke bawah untuk menandai rentangan dari 200-800 m dengan 100 m secara bertahap. Bipod dipasang di ujung depan silinder gas dan dapat memutardari sisi ke sisi untuk memungkinkan menembak di lereng. Bipod dapat dilipat kembali untuk dibawa. Bisa digunakan dengan pemicu coaxial. Digunakan untuk tentara Indonesia.

PM2-V1 Kal. 9 mm
Pindad PM-2 adalah senapan mesin yang dioperasikan dengan blowback yang membakar dari baut terbuka, dalam tembakan tunggal dan dalam mode otomatis penuh. PM2 terbuat dari paduan aluminium anodized keras. Fitur menembakkan pistol termasuk pilihan mode keselamatan, pelepasan bold catch, dan pelepasan mesiu. Pandangan yang sama dengan senapan SS1 yang dapat disesuaikan tampak depan untuk elevasi sedangkan untuk windage tampak belakang. Picantiny integral mil- std-1913 tersusun di atas penerima adalah untuk memasang optik pandangan seperti mata terbuka atau titik merah. 

Gagangstock memiliki dua fitur. Slides dapat disesuaikan untuk ergonomis yang lebih tinggi, atau dilipat untuk mendapatkan kondisi senjata lebih  pendek. Gagang kokang ditempatkan di atas laras pada sisi kiri untuk kemudahan operasi. Gagang Ini tidak bergerak ketika pistol ditembakkan. Laras ini dilengkapi dengan flash hider yang dapat diganti dengan penembakan kosongsecara khusus.

SG-1 12 GAUGE
Pindad SG secara tegas dirancang untuk penggunaan sipil, militer dan kepolisian. Ada dua varian yaitu pompa dan semi otomatis. Pindad SG menembakkan berbagai amunisi, termasuk gas air mata, peluru karet, peluru konvensional dan slug peledak. Penglihatan diperbaiki dalam laras. Tersedia dalam Mil-STD- 1913 Rail untuk penglihatan Optic. 

SPG1-V2 Kal. 40 mm
PINDAD SPG1 peluncur Granat adalah tembakan senjata ringan yang dibuat menggunakan kinerja paduan. Peluncur dapat diinstal atau dihapus dari host senapan dalam hitungan detik dan membuka ke depan dengan pompa seketika kait laras dilepaskan. Granat tersebut kemudian dimasukkan ke dalam selongsong terbuka secara manual. Peluncur dapat menembakkan semua standar NATO rendah-kecepatan 40 mm granat untuk berbagai jarak 400 m. Penglihatan  untuk peluncur dapat dipasang di penerima. senjata buatan PT Pindad ini digunakan untuk tentara Indonesia.

SPG1-V3 Kal. 40 mm
PT Pindad juga membuat pelontar granat SPG-1 adalah senjata yang ringan, tembakan tunggal, untuk melontarkan granat kaliber 40 mm, yang dirancang untuk dipasang pada senapan serbu SS1 atau SS2. SPG-1 menjadikan sistem kombinasi serbaguna untuk menembakkan baik munisi senapan 5,56 mm maupun granat 40 mm. Munisi yang digunakan adalah GL 40 (M406).

Rumah mekanik dan laras SPG-1 terbuat dari alumunium paduan berkekuatan tinggi dengan proses pengerasan, sehingga tetap ringan tetapi kuat. Mekanisme, pengokangan otomatis lengkap terdiri dari barrel latch, picu dan batang pengaman ada pada receiver menjadikan SPG sebagai senjata independen meskipun terpasang pada senapan. Laras dapat digeserkan ke depan saat pengisian munisi, dan saat digeser kembali ke belakang akan mengunci otomatis pada posisi tertutup, siap untuk ditembakkan.

Kelengkapan pembidikan ada dua. Satu di atas handguard dapat diatur antara 50 sampai 250 meter. Kedua adalah pisir samping di sebelah kiri untuk jarak 50 sampai dengan 400 meter. Pengamanan berbentuk plat berayun ditempatkan di depan picu. Varian yang telah dibuat adalah : SPG - 1A V1: untuk senapan SS1-V1, SPG1-V4 : untuk senapan SS1-R5, SPG-1A : untuk senapan SS2-V1. Satu tipe khusus yaitu SPG-1 untuk penembakan secara sendiri (stand alone) tanpa senapan.

Mo-2 Kal. 60 mm LR
PINDAD Mo-2 lebih berat dan memiliki jangkauan lebih pendek, meskipun konstruksi umum oleh PINDAD. Dapat melakukan tembakan standar dengan ledakan tinggi, asap, latihan dan menerangi bom. Untuk kemudahan pengangkutan dapat dipecah menjadi tiga komponen laras, pelat dasar dan bipod. Sebagai tambahan proyektil jarak jauh baru yang disebut LR telah dikembangkan untuk mortarini. LR adalah besi lunak pir laktat cordan memiliki sekering yang meledak di bawah setiap sudut dampak, termasuk tembakan grazing. Digunakan untuk tentara Indonesia.


Dalam ajang menembak Australian Army Skill at Arms Meeting (AASAM) di Australia, TNI berhasil mempertahankan gelar juara umum pada ajang tersebut. TNI hanya menggunakan senapan buatan Pindad, yaknni Senapan Serbu SS2v4. Dan ini memperpanjang rekor Indonesia dalam lomba menembak. Pasalnya sudah 5 kali berturut-turut Indonesia berhasil meraih juara umum, mengalahkan negara maju seperti Amerika Serikat, Inggris, hingga Jerman.

Setelah menjuarai lomba tingkat internasional itu, senapan buatan PT Pindad langsung diminati banyak negara. Pembelian bukan hanya senapan saja, tapi lisensinya juga. Tentunya ini menjadi prestasi sendiri bagi bangsa Indonesia, karena dengan adanya senjata buatan dalam negeri yang di prakarsai oleh PT Pindad, Indonesia mampu menjadi juara dalam setiap lomba menembak di berbagai negara. Saat ini, PT Pindad mampu membuat sekita 40.000 senjata dalam satu tahun.
Buka Komentar
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

12 komentar

Wih, mantap-mantap senjatanya.

Balas

senjata buatan pindad emang sudah di akui internasional..
mantap lagi senjatanyaa.

Balas

Keren-keren senjatanya.

Balas

woow, keren banget gan, darimana dapat info-info begini?

Balas

Mantap gan, Indonesia gamau kalah sama negara lain
Merdeka!!!

Balas

lumayan gan nambah2 ilmu tentang persenjataan haha

Balas

snipernya keren-keren sekali ya gan

Balas

keren sekali senjata perangnya ya gan

Balas

gw cuma pernah rasain nih senjata lewat game aja hehe

Balas

Bahkan katanya ada yang tembus tank ya?

Balas

Keep forward indonesia bravo

Balas